Translate

Senin, 04 Juni 2012

MS Excel: Konversi Decimal Degree (DD) ke Derajat, Menit, Detik (DMS)

Menggunakan perangkat lunak yang paling mudah dan tetap tepat sasaran (efektif) adalah salah satu cara agar opersional GIS tidak terlalu jelimet. MS Excel, meskipun sedianya ini adalah perangkat lunak spreadsheet, dapat digunakan sebagai pelengkap opersional GIS. Salah satu contohnya adalah dalam hal membuat laporan. Berikut adalah contoh bagaimana MS Excel digunakan untuk mengkonversi nila decimal degree (DD) ke Degree-Minute-Second (DMS).
Gambar di atas adalah contoh daftar koordinat dalam DD yang akan dikonversi ke DMS
1.     Siapkan Header (FIELD) DMS untuk X dan Y. Saya sarankan menggunakan DX, MX, SX, DY, SY, dan MY



2.     Isi nilai DX dengan nilai derajat pada LON. Nilai ini adalah pembulatan ke bawah dari LON

Ø  Isi nilai MX dengan menit untuk LON. Nilai ini adalah hasil pengurangan (LON – DX) yang kemudian dikonversi ke menit dengan mengalikannya dengan angka 60. Nilai MX juga merupakan nilai pembulatan ke bawah.


Ø   Isi nilai SX dengan detik untuk LON. Nilai ini adalah pengurangan dari (LON – DX) dan juga (LON – MX (dalam derajat)). Nilai ini dikonversi ke detik dengan mengalikannya dengan angka 3600. Nilai SX perlu dibulatkan ke dua desimal di belakang koma (atau sesuai keperluan).
Ø  Hasil dari konversi dari DD ke DMS pada LON untuk baris No 1 sudah selesai seperti angka di bawah ini
Ø  Selanjutnya dengan cara yang sama, lakukan konversi nilai DD pada LAT ke DY, MY dan SY. Berikut hasilnya.


Ø  Salin semua formula dari D1:I1 dan paste ke semua kolom DX, MX, dst


Ø   Perlu dicatat bahwa nilai LAT memiliki angka positive dan negative. Positive berarti Lintang Utara (LU), negative berarti Lintang Selatan (LS). Cara di atas secara otomatis memberikan tanda negative untuk LS pda DY dan MY. Alternatif untuk masalah ini bisa dilakukan penghilangkan tanda menggunakan fungsi absolut, tetapi sebelumnya harus sudah dilakukan penyimpanan informasi apakah LU atau LS.
Ø   Kita buat kolom khusus untuk menyimpan tanda positive/negative menjadi LU/LS. Sebagai contoh kita tempatkan di sel J1 formula =IF(C2<0,”LS”,”LU”). Arti dari formula tersebut adalah Jika nilai Latitude lebih kecil dari 0 (nol), maka isilakan LS, tetapi jika tidak lebih kecil dari 0 (nol) maka isikan LU.
Ø  Selanjutnya, nila LAT (kolom C) bisa diubah menjadi angka absolut. Kita coba sisipkan kolom di antara C dan D. Kemudian isikan formula =abs(C2)
Ø  Salin formula di D1 ke bawah.
Ø   Lakukan kembali Langkah 6 dengan menggunakan nilai LAT_ABS (absolut, tanpa tanda negatif) sebagai rujukan.
Ø  Berikut hasilnya

 Tutorial ini sengaja dibuat untuk menghadapi langsung permasalahan nilai-nilai Latitude yang positive dan negative. Terlihat agak jelimet? Mungkin. Tetapi sekali table ini dibuat, maka bisa digunakan sebagai template dalam pekerjaan mengkonversi DD ke DMS di MSEXCEL.

6 komentar:

  1. Mantaph nich, patut di coba. Thanks bro

    BalasHapus
  2. Ok, selamat Mencoba juga bro. jangan lupa juga untuk mengunjungi http://www.gistutorial.net saya biasanya belajar arcgis dan pemetaan disana.

    BalasHapus
  3. ehm, hatur nuhun pisan kang bro ilmuna
    janton hyng berguru secara langsung ih
    tapi sibuk naget pastina...

    BalasHapus
  4. itu data long latnya tipe apa di excel

    BalasHapus